HAI PALEMBANG, KENALAN YOK !


sumber foto

Teman ane yang asalnya dari Sumatra pernah nanya

“Eh Bhro, kalo Ane minta ungkapin  pendapat Ente tentang hal yang paling menarik di Sumatra dalam satu kata, apa yang bakal Ente bilang??”

“Pempek” jawab Ane spontan.

Dia bengong..…..

“Lha kok jawaban Ente gitu???” Tanya dia lagi

“Nah lo….., Ane juga ga tau” sambil garuk – garuk kepala “tapi yang jelas kalo ngomongin Sumatra yang kebayang di otak Ane cuma 2 doank, yang pertama Empek – empek dari Palembang  dan yang kedua kripik Balado dari Padang ^_^.

“Parah…. Otak Ente isinya Cuma makanan doank” ujarnya sambil manggut – manggut

Mungkin Pren semua ga percaya, tapi jujur aja bagi Ane yang aslinya bukan orang Sumatera informasi tentang pulau Sumatera ini  masih minim sekali dalam kepala Ane. Nah berangkat dari rasa gak enak  kepada sohib, Ane kemudian mulai searching di internet tentang pulau Sumatera. Hasilnya……….? Ane geleng – geleng kepala ternyata masih banyak  ya tempat dan hal – hal unik di Indonesia ini yang belum ane tau (jadi malu, padahal hampir tiap hari maen di Internet, tapi kok ga pernah kepikiran buat nyari referensi pariwisata dalam negeri, parah – parah).

Salah satu daerah yang jadi fokus pencarian Ane di Om Gugel adalah Palembang.

“Loh kok Cuma nyari yang itu?  Ente pilih kasih neh …..?” komentar temen Ane waktu liat kata kunci yang Ane masukin di kotak pencarian.

 “Ehem… sebenarnya itu karena Ane lebih mengutamakan daerah tempat makanan favorit Ane berasal He he he,,,

Setelah membaca banyak artikel dari sana dan sini akhirnya  Ane mantap mutusin bakal masukin Palembang jadi tujuan wisata favorit dan berhak untuk ditulis dalam buku keramat Ane (lagaknya udah kek orang top aja ^_^)

‘Buku keramat..??? what the maksud?”

Pren bingung yak? Sebenernya itu Cuma buku biasa doang kok, bedanya didalem buku itu tertulis semua mimpi dan cita – cita Ane yang sedang menunggu antrian untuk direalisasikan. Kalo istilah kerennya sekarang “Dream Book”.

Oh iya Pren, inilah beberapa faktor yang selama ini ngebuat Ane gak kepikiran jadiin Palembang tujuan wisata.

  1. Banyak orang beranggapan (khususnya Ane) tempat yang menjadi tujuan utama wisata di Indonesia  itu adanya cuma di Bali, Jawa, Lombok dan Papua doang.
  2. Palembang Ane rasa promosinya masih kurang, dalam hal ini Ane lebih menitik beratkan promosi lewat media televisi (emang sih Iklan yang mengusung tentang Sumsel ada, tapi sekalinya muncul isinya Cuma iklan Pilkada dari salah satu calon Gubernur doang). Promosi lewat media Televisi yang Ane rasa cukup mengena adalah waktu acara SEA GAMES kemarin, tapi  itu masih kurang.
  3. Lambang/icon atau ciri khas Palembang masih jarang terlihat dalam media massa. Study kasusnya kek Bali dengan icon Pura atau  Jakarta dengan Monasnya yang sering banget nongol di even – even gede.

Nah inti dari ketiga poin diatas adalah selama ini Gaung pariwisata Palembang belum mampu masuk sepenuhnya kedalam pikiran orang-orang kebanyakan. Gak seperti Bali atau Yogyakarta yang terus secara konsisten mempromosikan pariwisata daerahnya dengan berbagai macam cara, hingga lambat laun di alam bawah sadar masyarakat terbentuk opini dan pemahaman tentang pariwisata di kedua daerah itu.

Kemudian setelah sekian lama mengumpulkan info dan data tentang Palembang Ada beberapa tempat dan hal unik  yang Ane rasa punya super potensi buat bersaing dengan pariwisata daerah lain. Okeh  ga pake lama langsung aja kita bahas satu – satu, cekibrot

1.      Jembatan Ampera

sumber foto

“Waw kewreeen……”

Itu kata pertama yang keluar dari mulut Ane waktu ngeliat ini jembatan,  selain karena warna merahnya itu (yang bagi Ane pribadi) kelihatan “Keren banget”  bentuknya juga jadi ngingetin kek jembatan Golden Gate di Amerika.

Tampilan jembatan ini diwaktu malam juga romantis  banget, cocok banget deh buat Ente yang lagi kasmaran terus kencan disini pake sampan melintasi sungai Musi ^_^ (jadi kepikiran pengen pergi ke Palembang bareng doi, semoga bisa cepet kewujud amin  amin)

Ehem, dari beberapa artikel yang ane baca tertulis kalo konon jembatan ini dibangun dari hasil harta rampasan jepang………

Rampasan jepang???

Sebentar – sebentar, bukannya yang menjajah dan ngerampas kita itu Jepang ??

Gak salah donk kalo kita ngambil kembali hak kita dari mereka ^_^, jadi kalo gitu  jembatan ini sebenernya dibangun  secara Mandiri oleh Bangsa Indonesia. Bener ga?

Daerah lain boleh  punya jembatan yang mirip dengan Ampera, tapi untuk nilai historis jembatan merah ini gak akan tersaingi, apalagi dulu menurut informasi jembatan ini bisa dinaik turunkan sehingga kapal yang ukurannya gede-gede bisa lewat dibawahnya (wah jarang – jarang tuh di Indonesia ada jembatan kek gini), Intinya Palembang sungguh beruntung bisa punya amunisi pariwisata seperti ini.

Beberapa point menurut Ane yang mungkin bisa menjadi Solusi Memanfaatkan Ampera untuk promosi Pariwisata Palembang :

  • Mengadakan foto kontes, dimana salah satu syaratnya adalah objek yang di foto harus berlatar di Jembatan Ampera. Nah trus gimana donk dengan peserta dari daerah lain yang pengen ikutan??  Syukur banget kalo ada yang mau dateng dari daerahnya buat foto, tapi kalo misalnya ga bisa dateng, diperbolehkan aja menggunakan photoshop, yang penting backgroundnya Ampera, kan inti dari lombanya adalah memperkenalkan icon dari Palembang.
  • Membuat paket tour wisata keliling Musi, tentunya dengan tarif yang murah meriah
  • Sering mengadakan festival di Ampera
  • Memperbanyak souvenir yang berbau Ampera seperti Kaos, miniature atau buku.
  • Yang berikut ini agak beda dikit tapi intinya sama, undang produser untuk buat film, sinetron atau iklan di sekitar Jembatan ini.

2.      Pulau Kemaro

sumber foto

Pengen pergi wisata ke Cina itu impian Ane sejak dulu,  bentuk arsitektur bangunannya yang khas adalah salah satu faktor utama yang ngebuat Ane tertarik kesana. Nah waktu ngebaca artikel tentang pulau Kemaro Ane sempat ngeliat ada Pagoda Cina disana,  awalnya sih Ane cuekin, soalnya biasa kan di artikel itu sering salah gambar, tapi setelah ngebaca dari beberapa sumber lain dan searching gambar di Om Gugel dengan keyword “Pulau Kemaro” gambar pagoda itu selalu muncul, baru deh Ane percaya kalo itu bangunan bener-bener ada di Indonesia, dahsyat!.

Selain punya pagoda besar,  pulau Kemaro juga punya pagoda kecil dan Klenteng yang gak kalah bagusnya buat dijadiin background foto, di Indonesia ini banyak loh orang – orang yang senang travel ke suatu tempat hanya buat nyari objek foto doang. Pulau Kemaro dengan Pagoda yang dimilikinya punya potensi besar buat menarik orang – orang yang gila fotografi  dan wisatawan umum seperti itu.

Selain dari segi arsitektur, legenda Putri Fatimah dan Pangeran Tan Bun An dari China yang menjadi asal muasal terbentuknya pulau ini juga bisa menjadikan nilai tambah untuk menarik wisatawan. Coba deh bayangin seandainya di pulau ini nantinya diadakan pementasan drama atau teater yang mengangkat cerita ini, selain menarik pengunjung luar, cara ini juga bisa dijadikan sarana edukasi untuk pelajar disana. Untuk pementasannya mungkin bisa seminggu sekali atau setiap hari libur.

Satu faktor lagi yang harus terus dilengkapi dan disempurnakan di pulau ini agar terus bisa eksis dan bersaing adalah melengkapi fasilitas untuk pengunjungnya. Dengan memperbanyak  toko, pusat souvenir, tempat istirahat, tempat rekreasi  dan yang paling penting toilet umum ^_^, Viva Kemaro!!

3.      Masjid Agung Palembang

sumber foto

Sebagai seorang muslim tentu Ane sangat senang bisa menyempatkan diri untuk beribadah di tempat ini. Gaya dan arsitektur Masjid Agung Palembang yang magadopsi berbagai aliran  cukup unik sehingga  menimbulkan kesan yang tak terlupakan bagi yang berkunjung.

Kebersihan dan ketenangan akan menjadi point lebih, karena dengan terpenuhinya dua hal tersebut orang-orang akan semakin senang dan khusyuk beribadah.

Istiqlal boleh menjadi masjid yang paling terkenal di Indonesia, tapi Masjid Agung Palembang bisa kok sejajar dengannya.

“Gimana caranya …?”

Promosi dunk he he, bukan dengan cara ngundang artis buat ibadah disana, tapi dengan teknik simple dan bermanfaat

  • Manfaatin moment – moment penting, di bulan Ramadhan misalnya buatkan daftar Imsakiyah yang lengkap untuk seluruh daerah di Indonesia, nantinya jadikan gambar Masjid Agung Palembang sebagai backgroundnya. Kemudian sediakan dan sebar link donlotnya *penting: jangan sampai server tempat downloadnya menggunakan server pihak ketiga yang menampilkan iklan biar tampak professional.
  • Buatkan kalender (Hijriah dan Masehi) yang bisa di distribusikan secara offline maupun di download secara online

4.      Benteng Kuto dan Museum Badarudin

Setelah sebelumnya dimanjaian oleh tempat – tempat yang enak baget buat jalan-jalan dan ibadah, sekarang saatnya Ane ngebahas dua tempat yang kaya dengan pengetahuan sejarah yang dijamin bisa ngebuat Ente Pren tambah pinter kalo mampir he he

Yang pertama Benteng Kuto.

sumber foto

Benteng yang dibangun pada tahun 1780 ini dibangun menggunakan bahan – bahan yang menurut ane unik (ya iyalah jaman dulu semen ga mudah didapet), dari beberapa info yang Ane baca konon bahannya adalah putih telur dan rebusan tulang plus kulit sapi “Waw mantaps…..gak kebayang gimana ribetnya tuh”

Buat Pren yang tinggal di Palembang, jalan-jalan dan main di benteng ini mungkin adalah hal yang biasa, tapi bagi Ane ini “Luar Biasa”, Ane belum pernah dateng ke benteng dari batu secara langsung, yang ada Cuma liat-liat di buku dan gambar doang.

Point pentingnya, sensasi berkunjung ke benteng seperti ini langka loh, jadi semoga perawatan benteng ini bisa tetap terus terjaga dengan baik biar anak cucu kita semua bisa ikut ngerasain sensasinya.

Setelah benteng, tujuan wisata edukasi berikutnya adalah Museum Badaruddin II

sumber foto

“Hah museum???  bukannya hampir disetiap daerah punya museum????”

Pasti itu kan yang Pren mau Tanya ke Ane, bener sih museum di Indonesia ini banyak, tapi yang perlu digaris bawahi disini, dalam museum ini ada peninggalan dari Kerajaan Besar Indonesia loh yang belum tentu ada di museum lain.

Dengan berkunjung ke sini Pren jadi bisa tau gimana bentuk arca – arca kuno dari zaman kerajaan yang banyak mengandung nilai sejarah. Jadi main kesini wajib hukumnya.

5.      Jaka Baring Sport City

sumber foto

Nah kalo yang ini kebangetan kalo Pren gak tau, SEA GAMES  tahun 2011 kemaren jadi saksi gimana megahnya  komplek olahraga andalan di Palembang ini. Salah satu saingan terbesar dari kawasan olahraga Gelora Bung Karno yang melegenda (ha ha lebay banget) saat ini mungkin adalah Jaka Baring Sport City.

Fungsi sebenarnya dari tempat ini memang untuk olahraga, namun  keindahan dan kelengkapan fasilitasnya sanggup memaksa wisatawan yang ga punya niat olahraga untuk berkunjung walaupun hanya sekedar berfoto.

Saya nggak tau apakah yang dapat menggunakan fasilitas yang ada disini hanyalah para atlit saja ataukah dibuka untuk umum. Seandainya memang terbuka untuk umum ini adalah kesempatan yang sangat langka, kapan lagi bisa mencoba fasilitas bertaraf internasional Pren (mumpung masih baru ^_^).

Semoga saja perawatan terhadap kompleks olahraga ini terus dilakukan hingga kualitasnya semakin bertambah.

6.      Kuliner khas Palembang

sumber foto

Berkunjung ke Palembang gak akan sempurna kalau belum menikmati yang namanya Pempek, yups makanan yang terbuat dari telur dan ikan ini adalah menu yang wajib Pren santap kalau berkunjung ke Palembang.

Makan pempek di tanah asalnya adalah impian Ane, gimana nggak, di tempat Ane aja rasanya udah maknyoss gitu apalagi di tempat asalnya yak he he he…..(jadi ngiler).

Berdasarkan beberapa informasi yang Ane dapet, ternyata pempek itu ada banyak macemnya seperti panggang, lenggang, lenjer dan lainnya, (wah wah, sebagai pecinta pempek belum sreg rasanya kalo belum nyoba semuanya)

selain itu ternyata yang menjadi menu kuliner andalan di Palembang bukan Cuma pempek doang,  ada satu yang bener-bener buat Ane penasaran,  namanya “Tempoyak”, menurut cerita yang udah makan, tempoyak itu adalah  rasanya unik soalnya isinya itu pepes ikan yang dibumbui dengan durian, (wah…..gak kebayang gimana jadinya).

Berikut ini adalah beberapa menu makanan yang patut dicoba kalo berkunjung ke Palembang, info ini Ane dapet dari hasil searching di internet.

  • Martabak Har
  • Laksan
  • Celimpungan
  • Burgo
  • Nasi Malbi
  • Pindang patin
  • Kemplang

Wah gak berasa udah banyak banget Ane tulis, Palembang emang ga ada matinya, sebenernya masih ada objek wisata yang Ane rasa keren tapi kayaknya 6 point diatas udah cukup untuk mewakili.

Kalo boleh Ane simpulkan dari seluruh point diatas, cara murah dan efektif untuk menjaring wisatawan ke Palembang adalah dengan cara memanfaatkan Internet, khususnya melalui Sosial Media. Dengan menampilkan kelebihan daya tarik Palembang secara terus menerus Ane yakin akan semakin yang tertarik untuk berlibur kesana.

 Wokeh Pren untuk saat ini segitu dulu yak pembahasan tentang Palembang, semoga dengan adanya artikel ini dapat memberikan dampak positif untuk pariwisata di Palembang. Amin.

 Salam kenal dari Lombok.

Advertisements

23 thoughts on “HAI PALEMBANG, KENALAN YOK !

  1. ratna

    hi hi hi asyik asyikk…tiap mampir kesini pasti di suguhin komik…
    jadi demen bacanya…..
    itu pagodanya keren kak ^_^ jaid mau ke palembang

  2. Amel

    ahh jadi kangen kampung halaman.. :’)
    itu kalo malem bagus banget loh nongkrong pinggir sungai Musi yg depannya Benteng Kuto Besak.. keliatan Jembatan Ampera sm lampu warna warninya…
    Kalo sore2 bisa jalan2 keliling sungai musi naik perahu.. atau makan pempek di warkop ngapung(di atas perahu yg nyandar pinggir sungai).
    Huaaaah pengen kesana lg……

  3. tina

    semua yg ditulis nyata…bangga pernah tinggal di palembang…view palembang lebih bagus kalo malem…jd kngen pngen k sana lagi…kangen nian samo kawan kawand di palembang sano…pempek di sano lemak galo…bisa gendut kalo tinggal di palembang,,^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s