Kampus Membara…..


Sumpah, hari ini capek banget..…

Bener kata orang, ospek kampus itu emang menyenangka… eh MELELAHKAN!!  Pokoknya bener-bener kapok deh Ane ikutan yang beginian (make kaos kaki laen sebelah, bawa tas kresek plus topi krucut trus duduk dijalanan sambil nyanyi-nyanyi nggak jelas)

Tapi rasa capek (baca : trauma) sedikit berkurang waktu inget kalo besok Ane udah jadi anak kampus

“wkwkwkwkw Akhirnya tiba juga waktu untuk ngecengin cewek ha ha ha……!!!”

Malem itu Ane pun bisa tidur dengan nyenyak

[][][][][][][][][][][][][][][][][][][][][][][][]

Besoknya……

Setelah nyiapin semua amunisi dan senjata Ane pun berangkat ke medan perang (baca : Kampus). Oh iya, kegiatan Ane hari ini Cuma “ngisi KRS” doang, gampang banget kan.

Ane heran dengan kakak tingkat yang bilang kalo sebenernya capeknya jadi mahasiswa baru itu kerasa waktu ngisi KRS, bukannya waktu di Ospek

“ha ha ha lucu banget! masa minta tanda tangan di bilang sulit?!!!”

Dan petaka pun mulai terjadi…..

1 jam pertama semua masih terkendali, Ane masih bisa senyum-senyum nyari Dosen ngelilingin kampus

1 jam kemudian suasana mulai memanas, Ane merasa agak gugup waktu ngelilingin kampus

1 jam kemudian lagi suasana menjadi BERBAHAYA!, ANE KEBELET!!! walhasil tujuan ngelilingin kampus kali ini adalah nyari Toilet!

dan akhirnya setelah melalui perjuangan berat, Ane akhirnya dapat mengendalikan suasana kembali.

SELAMA 2 JAM ANE NGELILINGIN KAMPUS, KOK PENAMPAKAN DOSEN PEMBIMBING ANE  GA ADA!!!

“Cih…! ternyata bener juga apa yang dibilang kakak tingket itu”

Ane hampir putus asa sampai kemudian muncul seorang mahasiswi yang tadi sempat ane tanyain keberadaan Dosen misterius itu.

“Eh kamu nyari pak Dadan ya?? Barusan aku liat dia ada di kantin tuh”

“yang bener???” Tanya Ane kaget

Mahasiswi itu mengangguk “Beneran….!!”

Tenaga Ane seperti Charge Ulang

“Tengkiu Sist!!” kata Ane sambil lari

Kejadian hari ini bener-bener nggak bisa Ane lupain, Dosen Pembimbing Ane ini emang sesuatu banget,  ggrrr 1 – 0 untuk Pak Dosen.

[][][][][][][][][][][][][][][][][][][][][][][][][][][][][][]

Besoknya lagi…..

Hari ini Ane berangkat ke kampus tanpa beban,

“he he he urusan KRS udah selesai, dan itu artinya urusan dengan pak Dadan juga selesai, Hore! Hore!”

Petaka kedua pun dimulai…..

Baru aja sampe kampus Ane ngeliat ada cewek cantik sedang kebingungan, berhubung Ane seorang yang gentleman, sportif, ganteng, baik hati dan rajin menabung, Ane pun dateng  menghampiri si cewek.

“pasti lagi bingung cari dosen Pembimbing ya?” Tanya Ane Pe De

“I..iya bener, kok kamu bisa tahu?” tanyanya

“He he tau dong, soalnya kemarin Ane juga bingung kek kamu”

Cewek itu tersenyum “oh…. Begitu”

Ngeliat senyumnya yang manis Ane jadi berinisiatip membantu “kalo mau Ane bisa bantu nyariin dosennya”

“aduh… jadi ngerepotin”

“nggak apa – apa kok, Ane emang dasarnya baik, coba liat siapa nama dosen pembimbingnya”

Cewek itupun menyodorkan lembar KRS nya

EBUSYET……!!!! TERNYATA DOSEN PEMBIMBINGNYA SAMA DENGAN ANE!!!

MAMPUS!! MAMPUS!! MAMPUS!!

“Kita cari beliau dimana ya?” Tanya cewek itu tiba-tiba

“ah…. Eh…, mungkin di kantin, kita kesana yuk”

Cewek itu mengangguk “Ayo”

Setelah sampai dikantin ternyata si Bapak Dosen ngga ada, dan akhirnya Ane pun

KEMBALI MELAKUKAN RITUAL MENGELILINGI KAMPUS SEPERTI KEMAREN!!!

ARGGH…….!!!

2 jam sudah waktu yang Ane dan si cewek manis habisin bwt mencari Bapak Dosen Ajaib, cewek cantik yang ternyata bernama Amel ini pun sudah mengeluh capek. Satu – satunya info yang kami dapat dari orang-orang adalah

“BAPAK DOSEN SEDANG BERADA DI RUANG PROGRAM STUDI.”

Tapi faktanya setelah 5 kali keluar masuk dan menjelajahi seluruh ruangan nggak ada sedikitpun penampakannya. “Asli Sakti banget Dosen ini!!”

Akhirnya karena kecapean kami pun duduk di bangku yang berada tepat dibelakang ruang Program Studi. Nah sambil ngelepas lelah Ane iseng-iseng ngintip ke jendela gudang disamping ruang Prodi, dan “Jeng… Jeng…. “ Ane ngeliat sebuah pemandangan yang MENGEJUTKAN!!

DOSEN YANG KAMI CARI ITU TERNYATA SEDANG MAEN CATUR!!!!!

ARGH….!!!!

“Pak …! Pak……!  Teriak Ane dan Amel dari luar sambil melambaikan tangan”

Eh….. kita dicuekin………??!!

*^$^$^(*%&%^%^$%(%(%(^%(

Akhirnya…. Karena nggak bisa berbuat apa-apa, kita bedua pun akhirnya pasrah untuk menunggu beliau selesai bermain catur.

Grr….. 2- 0 untuk pak dosen. (kapan ya bisa 2 – 2 atau 2-3 Argh…..)

(ssst… ini non fiksi loh ^_^)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s